Monday, July 6, 2009

Jebat : Rahsia Kesumat






Berakhir monolog Jebat Rahsia Kesumat .. sekarang terserah saja pada juri segedung ilmu selaut bicara. Sememangnya aku tidak berpuas hati dengan persembahan aku pada kali ini kerana aku pernah lakukan yang lebih baik. Mungkin suasana pertandingan membuatkan aku rasa tertekan dan amat berhati-hati hingga menyebabkan berlaku kesilapan. Aku sangat berharap agar dapat melakukan persembahan ini sekali lagi tetapi tak terlintas untuk aku memenangi apa-apa anugerah untuk pertandingan sulung ini kerana telah aku katakan jiwa seni aku ini bukan untuk dipertandingkan.. wallahualam....

8 comments:

Pegawai Khalwat said...

Oo... bertanding tak mau. Duit hadiah hang mau!

Chegu Peace said...

Bila nak mai sini?

artisticklytouch said...

weh...ada costume!!! baguih2...

Chegu Peace said...

kan patut sume johan negeri dpt p kebangsaan. tahun lepas wakil Penang takde, adakah tahun nisama gak? ke sejarah bkal brlaku..
yang pastinya...

Anak Antu Seni said...

pk
latt dah minta 25%

chegu
hari raya ke dua

art
setelah dipaksa baru dapat

chegue pease
sejarah mungkin berulang...

H.O.T.S said...

Congratulations Bro!

You did it!

We?

didn't do it yet.. huwaaaa...

Penjejak Badai said...

STANBY kostium la...aku rasa hang menang ni...

SENIBAYAN said...

Memainkan watak Jebat dalam mana-mana pentas bukan sekadar meminjam watak untuk masuk dalam diri dan dilontar kembali untuk merampas kepercayaan dan perasaan audien dalam pelbagai signifikan mendasari deretan "moment of truth " semasa pemeranan.Jauh lebih dari itu sesiapa sahaja yang pernah bermain dengan status Jebat akan merasakan diri tanpa sedar menjadi " Jebat " dalam dunia realiti, percaya kepada kejujuran dan bencikan hipokrasi.Semakin kita genggam erat dan menyintai watak itu, semakin menular jadinya kita " Jebat " di tempat-tempat dan situasi-situasi tertentu. Percaya atau tidak...tunggulah sehingga kita temui simpang kotor yang penuh dengan cabang-cabang pembohongan, dusta dan penyelewengan !Jebat akan mula bangkit di situ...